Keamanan Akses Komputer Jarak Jauh Terbaik

Keamanan Akses Komputer Jarak Jauh Terbaik

Keamanan Akses Komputer Jarak Jauh Terbaik – Semakin banyak bisnis teknologi sekarang bekerja dengan tim pengembangan jarak jauh karena kebutuhan. Manfaat pengaturan ini juga menjadi lebih jelas, tetapi ada biayanya keamanan.

portknocking – Munculnya pekerjaan jarak jauh telah secara signifikan memengaruhi adopsi akses jarak jauh, mengubahnya menjadi “tren” bagi banyak bisnis. Namun, masalah keamanan menghantui perusahaan yang baru mengenal konsep ini dan bahkan veteran juga. Melibatkan pengembang jarak jauh dalam proyek Anda tidak selalu harus membahayakan keamanan Anda. Dalam artikel ini, kami ingin menjelaskan praktik terbaik keamanan akses jarak jauh.

Mengapa saya perlu mengamankan akses jarak jauh?

Ketika para spesialis bekerja dari jarak jauh, skala ancaman keamanan siber berubah secara dramatis. Jenis risiko baru muncul, seperti ketergantungan karyawan pada komputer pribadi, router, dan perangkat lain yang dapat terinfeksi malware yang tidak dapat dikendalikan dan dipelihara oleh staf TI perusahaan.

Ancaman lain adalah kebutuhan karyawan untuk mengakses atau mengirim data melalui koneksi Internet publik saat menghubungkan ke sistem atau sumber daya penyimpanan di kantor mereka. Jika data ini tidak diamankan dengan benar, pihak ketiga dapat dengan mudah mencegat koneksi jarak jauh dan mencuri data sensitif.

Pekerjaan jarak jauh mendorong staf Anda untuk menggunakan seperangkat alat yang komprehensif, yang meningkatkan potensi serangan ke permukaan. Selain program standar, pekerja jarak jauh juga menyebarkan klien RDP dan VPN, yang menimbulkan potensi kerentanan keamanan baru.

Amankan akses jarak jauh dengan alur kerja otomatis
Perusahaan yang secara aktif memelihara sistem mereka di jaringan perusahaan harus menyediakan kemampuan bagi karyawan untuk menggunakan VPN untuk koneksi dan akses jarak jauh. VPN membantu memperluas jaringan pribadi di seluruh jaringan publik (Internet).

Selain itu, bisnis yang menggunakan VPN dapat menerapkan garis pertahanan berlapis untuk jaringan perusahaan dan aset istimewa mereka. Mereka menerapkan kontrol akses jaringan melalui kombinasi langkah-langkah keamanan titik akhir, otentikasi pengguna, dan penegakan kebijakan keamanan jaringan.

Ingatlah bahwa meskipun VPN Anda sangat aman, perangkat pengguna akhir yang terinfeksi dapat memberikan akses peretas ke jaringan pribadi Anda, serta mengizinkan virus dan program lain untuk memasukinya. VPN juga memungkinkan pengguna akhir untuk menyimpan data sensitif perusahaan di perangkat mereka.

Baca Juga : Keamanan Berbasis Host & Berbasis Jaringan: Masalah & Praktik Terbaik

  1. Kembangkan Kebijakan Keamanan Siber Untuk Pekerja Jarak Jauh

Jika Anda mengizinkan tim untuk bekerja dari jarak jauh, Anda perlu memikirkan seluruh kebijakan keamanan siber untuk mengamankan akses setiap karyawan ke data perusahaan dan menghindari berbagai risiko keamanan.

Untuk menghindarinya, buatlah kebijakan keamanan siber yang mencakup pedoman untuk mematuhi protokol keselamatan di rumah atau saat bepergian. Ini juga dapat mencakup penggunaan program perpesanan terenkripsi seperti WhatsApp di desktop jarak jauh.

Perangkat perusahaan

Jika organisasi Anda dapat menyediakan komputer, laptop, atau perangkat lain untuk karyawan, Anda harus mempertimbangkannya dengan cermat. Ini adalah salah satu cara terbaik untuk mengamankan pekerjaan jarak jauh Anda, karena departemen TI dapat mengonfigurasi pengaturan firewall yang diperlukan, dan mengunduh perlindungan antivirus dan malware.

Penyedia Pihak Ketiga

Jaringan internal perusahaan Anda dapat dipalsukan tidak hanya oleh karyawan Anda. Vendor pihak ketiga juga bertanggung jawab untuk membuat titik masuk ke infrastruktur sistem. Jadi, kebijakan Anda harus berlaku untuk mereka juga.

Tingkatan Jasa Persetujuan

Ingatlah untuk memberikan perjanjian tingkat layanan (SLA) kepada penyedia pihak ketiga. Dengan dokumen ini, Anda dapat memaksa mereka untuk mematuhi kebijakan keamanan perusahaan Anda.

Hapus akun bersama
Ini adalah pendekatan yang cukup berguna karena Anda akan menghapus akun bersama di antara penyedia. Dengan melakukannya, Anda akan dapat mengurangi risiko akses yang tidak sah.

  1. Pilih Perangkat Lunak Akses Jarak Jauh

Saat bekerja dari jarak jauh, ada beberapa cara untuk melindungi pekerjaan Anda. Gunakan akses komputer jarak jauh, baik jaringan pribadi virtual atau akses langsung ke aplikasi.

Berbagi desktop

Berbagi desktop memungkinkan Anda menghubungkan komputer jarak jauh ke perangkat host di luar kantor. Dalam hal ini, operator memiliki akses ke file lokal di komputer utama.

Jaringan pribadi virtual

Jaringan pribadi virtual (VPN) adalah koneksi terenkripsi yang aman antara dua jaringan atau antara pengguna individu dan jaringan.

Sebagian besar waktu, telecommuter menggunakan klien VPN akses jarak jauh untuk terhubung ke gateway VPN perusahaan mereka untuk mendapatkan akses ke jaringan internal mereka, tetapi bukan tanpa otentikasi sebelumnya.

Namun, ada kekurangannya. Perangkat jarak jauh yang menggunakan VPN dapat menyuntikkan malware ke jaringan yang terhubung dengannya.

  1. Gunakan Enkripsi

Enkripsi data adalah salah satu cara terbaik untuk menjaga keamanan data Anda. Pastikan bahwa semua data yang dipertukarkan antara sistem milik perusahaan dan pekerja jarak jauh dienkripsi saat berjalan melalui jaringan. Anda dapat meminta karyawan untuk terhubung ke sistem jarak jauh menggunakan VPN yang menyediakan enkripsi bawaan.

  1. Menerapkan Perangkat Lunak Manajemen Kata Sandi

Berdasarkan berbagai survei, banyak kebocoran data karena penggunaan kredensial yang diperoleh secara ilegal. Dalam hal ini, perangkat lunak manajemen kata sandi adalah keselamatan Anda.

Membuat kata sandi acak

Perangkat lunak manajemen kata sandi dapat membantu Anda menghasilkan dan mengekstrak kombinasi kata sandi acak kompleks yang disimpan dalam basis data terenkripsi.

Perubahan kata sandi otomatis

Perangkat lunak ini juga membuat perubahan kata sandi otomatis. Dengan demikian, kata sandi akan diatur ulang untuk membatasi waktu penggunaan potensial. Dengan mengurangi masa pakai kata sandi, data sensitif menjadi kurang rentan terhadap peretas.

  1. Terapkan Otentikasi Dua Faktor

Saat mengakses data perusahaan dari jarak jauh, karyawan harus memiliki kontrol yang ketat untuk masuk ke sistem.

Dengan menggunakan otentikasi dua faktor, Anda dapat secara dramatis meningkatkan keamanan informasi Anda dengan dua persyaratan. Itu dapat dikreditkan, seperti nama pengguna dan kata sandi, bersama dengan pertanyaan rahasia atau PIN yang dikirim ke telepon atau email pengguna.

  1. Gunakan Prinsip Privilege Terkecil

Ada tiga jenis hak istimewa keamanan jaringan: pengguna super, pengguna standar, dan pengguna tamu. Namun, tipe terakhir tidak relevan dengan diskusi ini.

Pengguna super adalah pengguna yang memiliki akses ke hak istimewa sistem. Mereka dapat membuat perubahan pada jaringan dan melakukan tindakan seperti menginstal atau mengubah perangkat lunak, pengaturan, dan data pengguna.

Berikutnya adalah akun pengguna. Ini adalah pengguna standar yang memiliki hak istimewa terbatas.

Namun, sebagai tindakan pencegahan, karyawan lebih baik menggunakan akun pengguna standar untuk tugas sehari-hari. Hanya berikan hak istimewa pengguna super kepada spesialis tepercaya di tim Anda dan izinkan mereka menggunakan akun khusus ini saat melakukan tugas administratif.

  1. Buat Pelatihan Keamanan Siber Karyawan

Terkadang personel internal menimbulkan bahaya besar bagi keamanan jaringan perusahaan. Pada tahun 2019 , sebagian besar pelanggaran data terjadi karena kelalaian karyawan.

Namun, untuk menghindarinya, organisasi dapat mengurangi risiko ancaman internal dengan memberikan pelatihan budaya keamanan dan keamanan siber bagi karyawan.

Keamanan Fisik Perangkat

Minta tim Anda untuk memblokir komputer selama perjalanan fisik. Jika tidak ada akses fisik ke perangkat mereka, kemungkinan kehilangan data berkurang secara signifikan. Selain itu, yakinkan karyawan untuk ekstra hati-hati saat bekerja di tempat umum, terutama untuk memperhatikan orang asing saat memasukkan informasi rahasia seperti nama pengguna atau kata sandi.

Protokol Internet Aman

Jika Anda tidak dapat memberikan laptop atau gadget lain kepada tim jarak jauh dengan aplikasi untuk membatasi akses Internet, Anda dapat menetapkan rekomendasi untuk praktik terbaik dan kontrol keamanan untuk penjelajahan yang andal.

Isolasi Sistem Operasi untuk Akses Jarak Jauh yang Aman

Platform isolasi sistem operasi membagi titik akhir fisik menjadi beberapa sistem operasi terpisah. Untuk melindungi akses jarak jauh, Anda dapat memilih satu OS sebagai lingkungan utama, yang dapat mengakses data sensitif. Juga, Anda dapat membuat OS kedua untuk pekerjaan dan penggunaan umum, misalnya, untuk email dan informasi non-utama.

Apalagi penjahat siber yang membobol OS perusahaan seluruhnya terkandung di dalamnya. Dengan kata lain, mereka tidak akan dapat mengakses OS utama atau bahkan memahami bahwa itu ada. Anda juga dapat membuat zona ini non-persisten sehingga diperbarui secara berkala untuk perlindungan tambahan.

Leave a Comment

Your email address will not be published.