Apa itu Kunci Keamanan Jaringan? Memahami Konsep Keamanan Digital yang Penting

Apa itu Kunci Keamanan Jaringan? Memahami Konsep Keamanan Digital yang Penting – Perkembangan internet dan teknologi sangat pesat. Pengguna online memiliki lebih banyak akses ke alat dan layanan digital daripada sebelumnya, memberikan mereka tingkat informasi dan kenyamanan yang sebelumnya tidak terbayangkan.

Apa itu Kunci Keamanan Jaringan? Memahami Konsep Keamanan Digital yang Penting

portknocking – Namun, seiring dengan pesatnya perkembangan internet, semakin banyak pula ancaman siber. Dari individu yang nomor kartu kreditnya dicuri hingga pelanggaran data perusahaan besar-besaran, ancaman terhadap keamanan online adalah nyata, tetapi alat tersedia untuk mencegah serangan ini. Kunci keamanan jaringan adalah tindakan digital yang membantu melindungi pengguna internet saat mereka online.

Baca Juga : Tren Keamanan Jaringan Komputer untuk 2022

Selami bagaimana kunci keamanan jaringan membantu menjaga pengguna internet dan informasi mereka tetap aman dan terlindungi.

Definisi dan Tujuan Kunci Keamanan Jaringan

Apa itu kunci keamanan jaringan? Pada dasarnya, ini adalah kata sandi atau kode yang diperlukan untuk mengakses jaringan area lokal. Sebagian besar dari kita akrab dengan kunci keamanan jaringan di rumah, Anda menggunakannya untuk bergabung dengan jaringan Wi-Fi pribadi Anda. Kunci keamanan jaringan memungkinkan pengguna untuk membuat koneksi yang aman dan mencegah akses tidak sah ke jaringan.

Misalnya, pengunjung yang ingin mengunjungi situs web menggunakan jaringan lokal restoran kemungkinan harus terhubung menggunakan kunci keamanan jaringan tersebut. Ini mungkin termasuk memasukkan kata sandi tertentu untuk mengakses kunci, yang dapat diingat oleh perangkat pengguna setiap kali mereka mencoba masuk ke jaringan itu.

Pengguna yang terhubung ke jaringan Wi-Fi bandara mungkin harus membayar biaya dan memasukkan informasi pribadi. Informasi itu dilindungi berkat protokol keamanan yang ada di jaringan itu sendiri. Mereka yang tidak memiliki kunci atau kata sandi yang diperlukan akan mengalami kesulitan untuk mencoba berkompromi atau menyerang informasi pengguna jaringan. Pelanggaran masih terjadi, tetapi kunci ini mengurangi kemungkinan insiden kriminal.

Manfaat Kunci Keamanan Jaringan: Perlindungan dari Berbagai Ancaman Cyber

Manfaat utama dari kunci keamanan jaringan adalah memastikan bahwa informasi pengguna digital aman. Jaringan nirkabel yang aman membantu mencegah berbagai jenis ancaman online , menurut Badan Keamanan Cyber ​​dan Infrastruktur Keamanan (CISA) Departemen Keamanan Dalam Negeri AS. Berikut beberapa contohnya:

Piggybacking

Piggybacking terjadi ketika pengguna terhubung ke jaringan nirkabel yang tidak terlindungi atau tidak terlindungi dalam jarak dekat, seperti jaringan Wi-Fi tetangga. Tetangga itu dapat memiliki kemampuan untuk mengakses dan mengkompromikan informasi pengguna awal, atau berpotensi menyerang jaringan itu sendiri. Karena orang jarang memantau siapa yang masuk ke jaringan mereka, mereka mungkin tidak menyadari bahwa sedang terjadi pemboncengan.

Wardriving

Wardriving adalah versi membonceng yang lebih bertarget di mana peretas memilih jaringan Wi-Fi yang tidak terlindungi atau kurang terlindungi dalam jarak dekat. Menurut CISA, ini dapat mencakup seseorang yang mengemudi di jalan, terhubung ke jaringan, dan membahayakan informasi orang lain yang terhubung.

Evil Twin Attack

Evil Twin Attack memerlukan jaringan palsu yang sangat mirip dengan jaringan yang sah misalnya, jaringan Wi-Fi yang mirip dengan jaringan kedai kopi, yang tampaknya memiliki protokol keamanan yang sama dan menipu pengguna agar percaya bahwa mereka telah terhubung ke jaringan sebenarnya kedai kopi. Para pengguna tersebut kemudian dapat dengan mudah membuat data mereka dikompromikan.

Pengendus Nirkabel dan Akses Komputer Tidak Sah

Pengendapan nirkabel dan akses komputer yang tidak sah terjadi ketika individu mencari jaringan yang buruk atau tidak terlindungi dan dapat mengakses dan membahayakan data sensitif yang dikomunikasikan melalui dan di dalamnya, seperti nomor kartu kredit yang disediakan untuk transaksi online atau file pribadi pada perangkat digital. Seringkali, karena orang tidak secara aktif memantau siapa yang terhubung ke jaringan, mereka tidak menyadari bahwa aktivitas ini sedang berlangsung.

Shoulder Surfing

Shoulder Surfing tidak secanggih risiko digital lainnya tetapi sama berbahayanya. Itu terjadi ketika seseorang mengamati informasi yang dimasukkan pengguna lain ke komputer atau perangkat seluler. Untuk pengguna di kedai kopi, seorang peselancar bahu dapat mengetahui kata sandi jaringan atau informasi pribadi, seperti nomor Jaminan Sosial atau alamat rumah, hanya dengan melihat informasi yang diketikkan ke dalam perangkat.

Apa Jenis Kunci Keamanan Jaringan?

Ada berbagai jenis kunci keamanan utama, masing-masing dengan manfaat unik.

WEP

Menurut Ars Technica, “[B]ketika standar 802.11 Wi-Fi asli dirilis pada tahun 1997, itu termasuk WEP Privasi Setara Berkabel yang seharusnya menawarkan ekspektasi kerahasiaan yang sama seperti yang diharapkan pengguna saat ini dari jaringan kabel.” Jenis kunci ini menggunakan heksadesimal, yang merupakan kunci 10 atau 26 digit yang berisi angka (dari 0 hingga 9) dan huruf (dari A hingga F), misalnya, 0FAB571CD5.

“Revisi WEP selanjutnya menawarkan kemampuan untuk secara otomatis hash kata sandi yang dapat dibaca manusia dengan panjang sewenang-wenang ke dalam kode heksadesimal 10 atau 26 digit dengan cara yang konsisten antara klien dan router,” menurut Ars Technica. , kunci WEP menunjukkan kerentanan dalam enkripsi dan protokol keamanannya. Dengan kunci WEP, pesan terenkripsi yang sama disediakan di setiap koneksi, artinya setiap orang dengan akses ke kunci yang sama pada jaringan tertentu memiliki akses ke informasi satu sama lain. Penelitian dariKaspersky mencatat bahwa kunci WEP masih umum digunakan di beberapa bagian dunia.

WPA/WPA2/WPA3

Kunci Wi-Fi Protected Access (WPA) dipandang sebagai peningkatan dari WEP karena kemampuannya untuk menerima kata sandi manusia dan menyembunyikan informasi pengguna dari orang lain di jaringan yang sama, serta kode otentikasi yang membuat informasi yang dikirim melalui jaringan lebih aman. “Menghubungkan ke jaringan Wi-Fi ‘publik pribadi’ di mana semua orang tahu kata sandi tidak lagi berarti membagikan semua yang Anda kirim dan terima dengan orang lain yang kebetulan berada di dekatnya dan mengetahui kata sandinya,” menurut Ars Technica.

Sama seperti kunci WPA upgrade melalui kunci WEP, kunci WPA2 memberikan pengguna jaringan keamanan yang lebih. Menurut Lifewire, “WPA2 semakin meningkatkan keamanan jaringan karena memerlukan metode enkripsi yang lebih kuat yang disebut AES,” atau Standar Enkripsi Lanjutan. AES bekerja dengan menggunakan cipher blok untuk mengenkripsi dan mendekripsi data, lapor TechTarget .

Kunci WPA3 melangkah lebih jauh dalam protokol otentikasi mereka. Menulis dalam sebuah posting untuk InformationWeek’s Dark Reading , Curtis Franklin Jr. menyatakan bahwa “peningkatan utama untuk WPA3 Personal adalah dalam proses otentikasi, di mana WPA3 membuat serangan kamus brute-force jauh lebih sulit dan memakan waktu bagi penyerang.”

Namun, hanya karena kunci WPA, WPA2, dan WPA3 semuanya merupakan peningkatan dari pendahulunya, mereka tidak sepenuhnya memastikan keamanan pada jaringan tertentu. Peretas masih dapat berkompromi atau mengakses kunci dengan upaya dan kecerdikan yang cukup. Bahkan pengguna yang terhubung ke jaringan yang lebih aman dapat bertukar informasi dengan orang lain di jaringan yang kurang aman, yang dapat membahayakan keamanan dan data mereka sendiri. Pengguna harus selalu berhati-hati saat berbagi informasi sensitif di jaringan mana pun yang terhubung.

Dua Faktor dan Kunci Biometrik

Kunci biometrik dan Dua-Faktor mirip dengan kunci WPA dan WEP karena berfungsi untuk memberikan keamanan kepada pengguna yang mengakses jaringan tertentu, tetapi berbeda karena memerlukan semacam otentikasi eksternal atau dua faktor. Misalnya, Yubico menyediakan alat autentikator perangkat keras yang dapat membantu memastikan bahwa seseorang yang terhubung ke jaringan atau perangkat adalah seperti yang mereka katakan.

Pengguna dapat memasukkan YubiKeys ke PC, dan kemudian diminta untuk menekan tombol mereka untuk otentikasi sebelum diberikan akses jaringan. Lapisan “fisik” atau eksternal tambahan dari protokol keamanan dua faktor semacam ini membantu memastikan jaringan dan perangkat yang terhubung terlindungi.

Fitur keamanan biometrik lainnya termasuk pemindaian sidik jari dan pengenalan wajah. Dengan menyediakan semacam pengenal fisik atau manusia, mereka membantu memastikan bahwa jaringan tetap aman. Namun, bahkan dengan fitur yang disempurnakan ini, keamanan dapat dikompromikan. Seseorang yang mengakses jaringan menggunakan otentikasi dua faktor mungkin masih terjebak dalam penipuan phishing, memberikan informasi pribadi dan rahasia kepada seseorang yang menyamar sebagai perusahaan atau organisasi yang sah.

Demikian pula, seseorang yang mengakses jaringan menggunakan otentikasi dua faktor atau opsi biometrik dapat secara tidak sengaja mengunduh malware atau perangkat lunak berbahaya lainnya yang kemudian dapat membahayakan informasi mereka dan keamanan jaringan yang lebih besar. Sementara otentikasi dua faktor dan opsi biometrik membantu menjaga keamanan jaringan, pengguna di jaringan tersebut tetap harus mengetahui informasi yang mereka bagikan.

Leave a Comment

Your email address will not be published.