Kerentanan Perangkat Lunak Melampaui Apa Yang Anda Pikirkan

Kerentanan Perangkat Lunak Melampaui Apa Yang Anda Pikirkan – Kerentanan perangkat lunak adalah kelemahan dalam sistem operasi atau aplikasi yang dapat dimanfaatkan oleh penyerang untuk menyerang jaringan IT. Ketika diungkapkan kepada publik, kerentanan perangkat lunak ini biasanya diberi pengenal CVE. CVE adalah istilah populer ketika mengacu pada kerentanan, dan rata-rata 50 hingga 60 CVE ditemukan setiap hari.

Kerentanan Perangkat Lunak Melampaui Apa Yang Anda Pikirkan

portknocking – Jelas, kerentanan meningkat dengan cepat, menantang tim keamanan IT. Selain itu, lebih dari 40% kerentanan yang ditemukan tidak memiliki pengenal CVE yang ditetapkan dan dapat dengan mudah dieksploitasi oleh penjahat dunia maya. Celah kerentanan ini memungkinkan akses tidak sah ke jaringan, yang mengakibatkan serangan ransomware dan malware. Tim Keamanan IT harus menerapkan proses manajemen kerentanan yang mulus untuk mencegah serangan siber.

Baca Juga : 5 Hal Yang Harus Dilakukan Saat Komputer Anda Diretas!

Mereka harus terus mengidentifikasi kerentanan di jaringan mereka, menilainya secara menyeluruh, memprioritaskannya berdasarkan tingkat keparahannya, memulihkannya dengan patch yang relevan, dan melaporkan semua data untuk analisis strategis. Jelas bahwa CVE atau kerentanan perangkat lunak adalah celah keamanan yang kritis, tetapi apakah ini satu-satunya bentuk kerentanan yang diwaspadai oleh penyerang? Untuk menjawab ini, kita perlu memikirkan kembali kerentanan dari sudut pandang seluruh permukaan serangan.

Apakah Kerentanan Perangkat Lunak Satu-satunya Kerentanan di Permukaan Serangan?

CVE atau kerentanan perangkat lunak hanya berkontribusi pada sebagian risiko keamanan dalam lanskap kerentanan IT. Permukaan serangan terdiri dari banyak kerentanan dari kebijakan firewall yang salah dikonfigurasi, tidak tersedianya antivirus, aplikasi yang tidak sah, kurangnya visibilitas atas tugas yang dijadwalkan, layanan dan port yang tidak diinginkan, aset tersembunyi, dan file yang dapat ditemukan secara publik hingga berbagai penyimpangan dan anomali kontrol keamanan.

Semua kerentanan dan risiko keamanan ini sama mengancamnya dengan kerentanan perangkat lunak dan dapat dengan mudah membuka gerbang untuk serangkaian serangan siber. Tim keamanan IT harus melihat melampaui CVE dan kerentanan perangkat lunak dan mulai mengelola risiko keamanan ini untuk mencapai postur keamanan yang kuat dan memerangi serangan.

Risiko Keamanan Teratas dalam Lanskap Keamanan IT

Berikut adalah risiko keamanan teratas yang sama mengancamnya dengan kerentanan perangkat lunak dan perlu dipertimbangkan sebagai kerentanan dalam lanskap keamanan IT. Kerentanan Perangkat Lunak: Kerentanan perangkat lunak adalah risiko keamanan jaringan IT yang paling kritis. Meskipun mereka menerima banyak perhatian dari tim keamanan, mereka masih lazim dalam jumlah besar di dalam infrastruktur IT yang khas. Saat mengelola risiko keamanan lainnya, tim keamanan IT harus melakukan proses yang berkelanjutan dan otomatis untuk mendeteksi dan memulihkan kerentanan perangkat lunak dengan cepat.

Kesalahan konfigurasi: Kesalahan konfigurasi keamanan adalah pengaturan yang dikonfigurasi secara tidak akurat yang membuat infrastruktur IT organisasi berisiko. Meskipun kesalahan konfigurasi keamanan bukan merupakan bagian dari aplikasi atau sistem operasi, kesalahan tersebut mengontrol pengaturan yang membuat aplikasi dan sistem operasi berjalan. Misalnya, kata sandi sistem yang lemah atau enkripsi yang lemah adalah kesalahan konfigurasi keamanan yang dapat membuka pintu untuk berbagai serangan, termasuk serangan brute force.

Eksposur Aset IT: Tim keamanan IT harus memiliki visibilitas yang lengkap dan berkelanjutan atas infrastruktur IT. Setiap masuknya aset IT yang berbahaya akan sangat mengganggu keamanan. Misalnya, menggunakan aplikasi atau perangkat yang tidak sah akan menyebabkan ancaman besar terhadap keamanan organisasi, mengundang serangan seperti pencurian data. Demikian pula, IT bayangan, perangkat lunak akhir masa pakai dan akhir dukungan, serta port dan layanan yang tidak diinginkan harus diidentifikasi dalam jaringan dan dikerjakan.

Patch keamanan yang hilang: Patch yang hilang adalah salah satu risiko keamanan penting dalam jaringan IT. Banyak serangan, termasuk ransomware WannaCry yang terkenal, disebabkan oleh patch yang hilang yang tidak diterapkan tepat waktu. Selain memperbaiki kerentanan, tambalan memainkan peran penting dalam menjaga sistem tetap stabil, mutakhir, dan aman dari serangan siber. Sangat penting untuk menambal semua sistem operasi dan aplikasi pihak ketiga secara terus menerus untuk melindungi jaringan Anda dari potensi serangan.

Penyimpangan dalam kontrol keamanan: Banyak kontrol keamanan harus diterapkan dalam perangkat untuk keamanan yang memadai. Jika kontrol keamanan ini tidak dikonfigurasi dengan benar, mereka dapat menyebabkan kecelakaan keamanan. Misalnya, kontrol keamanan penting seperti antivirus dan firewall harus selalu diaktifkan. Setiap kesalahan dalam pengaturan ini atau bahkan jika tidak sengaja dinonaktifkan, ini berfungsi sebagai celah keamanan yang mengkhawatirkan di jaringan IT.

Seperti risiko keamanan di atas, penyimpangan keamanan dan anomali postur hadir dalam infrastruktur IT yang sama mengkhawatirkannya dengan kerentanan perangkat lunak. Pengurangan permukaan serangan tidak dapat dicapai hanya dengan mengelola CVE. Semua kerentanan dan risiko keamanan yang dibahas di atas harus dikelola dengan ketat untuk meminimalkan permukaan serangan dan memerangi serangan siber.

Sekali lagi, memilih solusi yang berbeda untuk mengelola semua kerentanan dan risiko keamanan ini hanya akan menciptakan kekacauan dan kerumitan. Tim keamanan IT harus mulai mencari solusi yang secara otomatis mendeteksi dan memulihkan kerentanan, eksposur aset IT, kesalahan konfigurasi, penyimpangan kontrol keamanan, dan anomali postur dari satu tempat. Hanya alat yang menangani semua kerentanan ini secara setara yang dapat memenuhi tuntutan keamanan IT saat ini dan membuka jalan bagi lanskap IT yang bebas ancaman.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *