10 Cara Terbukti Mengamankan Jaringan Komputer

10 Cara Terbukti Mengamankan Jaringan Komputer – Pelanggaran keamanan jaringan komputer sering menjadi berita, dan itu merugikan organisasi yang menjadi mangsa jutaan dolar. Faktanya, IBM melaporkan bahwa biaya rata-rata pelanggaran data pada tahun 2022 adalah $4,35 juta nilai tertinggi sepanjang masa. Untuk sebuah bisnis, biaya tersebut berpotensi mencakup tuntutan hukum .

10 Cara Terbukti Mengamankan Jaringan Komputer

portknocking – Jika ini semua terdengar menakutkan, itu karena memang begitu. Melindungi sistem dan aset Anda sangatlah penting. Namun, masih sulit untuk memahami cara mengamankan jaringan dengan efek maksimal, terutama untuk organisasi kecil dan menengah yang tidak mempekerjakan staf TI penuh waktu. Untungnya, ada beberapa praktik terbaik keamanan jaringan komputer yang dapat diterapkan oleh pemilik bisnis saat ini untuk mengamankan data mereka dan membangun perlindungan yang lebih kuat terhadap peretas dan virus. Berikut adalah 10 cara yang terbukti untuk mengamankan jaringan komputer .

Baca Juga : Pengenalan Jenis-Jenis Jaringan Komputer

  1. Instal Dan Pantau Kinerja Firewall

Firewall dirancang untuk memblokir akses tidak sah ke komputer dan jaringan. Intinya, firewall adalah seperangkat aturan yang mengontrol lalu lintas jaringan masuk dan keluar. Komputer dan jaringan yang melewati aturan ini diberikan akses, dan yang tidak akan diblokir. Firewall menjadi semakin canggih (seperti halnya peretas), dan beberapa yang terbaru adalah platform keamanan jaringan terintegrasi yang terdiri dari berbagai pendekatan dan metode enkripsi, semuanya berfungsi untuk mencegah pelanggaran dan aktivitas berbahaya.

  1. Perbarui Kata Sandi Saat Dibutuhkan dan/atau Setiap Tahun

Semoga karyawan Anda tahu untuk menghindari kata sandi atau frasa default seperti “kata sandi”, “12345” dan tanggal lahir mereka. Selain menggunakan kata sandi yang kuat yang menonjolkan huruf (huruf besar dan kecil), simbol dan angka untuk keamanan tambahan, mengharuskan karyawan untuk mengubah kata sandi mereka secara rutin . Baru-baru ini disarankan untuk mengubah kata sandi setiap kali ada alasan untuk mencurigai bahwa kata sandi tersebut telah disusupi , dan setiap tahun meskipun tampaknya tetap aman.

Terlalu sering mengganti kata sandi dapat menyebabkan kebingungan dan penundaan, membuat karyawan menghubungi TI untuk mengingatkan kredensial mereka. Ini sedikit tegang. Banyak bisnis sekarang memerlukan autentikasi dua faktor untuk terhubung ke jaringan. Selain memasukkan nama pengguna dan kata sandi, pengguna mungkin juga perlu memasukkan kode yang mereka terima melalui teks atau dengan cara lain untuk terhubung ke sistem atau jaringan Wi-Fi.

  1. Bersandar pada Deteksi Titik Akhir Tingkat Lanjut

Untuk menanggapi ancaman online yang terus berkembang di dunia saat ini, deteksi dan respons titik akhir tingkat lanjut adalah teknologi yang menggunakan AI untuk mengawasi indikasi kompromi dan bereaksi sesuai dengan itu .  Teknologi ini mengumpulkan dan menganalisis informasi dari perangkat jaringan, log titik akhir, dan umpan intelijen ancaman, mengidentifikasi insiden keamanan, pelanggaran kebijakan, aktivitas penipuan, dan ancaman lainnya.

Untuk merespons lebih cepat, solusi ini menggunakan otomatisasi tingkat tinggi untuk memungkinkan tim keamanan mengidentifikasi dan merespons dengan cepat. Lebih canggih daripada perangkat lunak antivirus, deteksi dan respons titik akhir adalah bagian dari pendekatan keamanan siber yang modern, berlapis, dan proaktif untuk bertahan dari serangan siber yang selalu berubah.

  1. Buat Jaringan Pribadi Virtual (VPN)

Dengan jutaan orang bekerja dari jarak jauh dalam shift kerja kosmik yang dipercepat oleh pandemi, terjadi peningkatan besar dalam kejahatan dunia maya yang dilaporkan. VPN membuat koneksi yang lebih aman antara komputer jarak jauh dan server perusahaan. Dengan VPN, hanya mereka yang berwenang untuk mengakses sistem Anda yang dapat melakukannya. VPN dapat secara ramatis dikurangi kemungkinan peretas ditemukan titik akses nirkabel dan mendatangkan malapetaka pada sistem Anda.
 

  1. Latih Karyawan Anda

Setiap persiapan yang Anda lakukan tidak akan efektif jika orang yang menggunakan sistem Anda tidak mengikuti praktik terbaik keamanan. Pengingat yang sering tentang risiko dan langkah-langkah mitigasi dapat membantu mereka menjaga keamanan jaringan di garis depan perhatian mereka. Beberapa organisasi menerapkan pertemuan wajib untuk membantu mengomunikasikan kepentingan mereka. Mendidik karyawan tentang cara menghindari risiko keamanan utama atau menjadi korban pencurian identitas mungkin merupakan senjata terbaik yang Anda miliki untuk meningkatkan keamanan Anda.

  1. Saring dan Hapus Email Spam

Email phishing dari peretas dibuat dengan cara menarik karyawan Anda untuk membukanya dan mengklik penawaran sensasional atau tautan yang tampaknya sah. Filter spam telah berkembang pesat dan harus dimanfaatkan.  Meski begitu, email spam sesekali dapat lolos, terutama jika peretas meniru seseorang yang Anda kenal, seperti kolega profesional atau perusahaan tempat Anda berbisnis. Karyawan perlu menggunakan filter akal sehat selain perangkat lunak filter spam apa pun.

  1. Matikan Komputer Saat Tidak Digunakan

Sangat menggoda untuk membiarkan komputer Anda menyala dan siap untuk hari kerja berikutnya. Namun saat komputer Anda tidak digunakan semalaman saat tersambung ke internet atau jaringan Anda sendiri, komputer menjadi lebih terlihat dan tersedia bagi peretas . Batasi akses mereka dan blokir langsung hanya dengan mematikan komputer Anda di malam hari.

  1. Enkripsi File Anda

Pikiran tentang seorang peretas yang masuk ke dalam jaringan Anda adalah penyebab utama alarm. Namun, bayangkan keterkejutan mereka ketika yang mereka temukan hanyalah sekumpulan omong kosong? Enkripsi dapat melindungi data sensitif pada sistem operasi Windows atau Mac menggunakan perangkat lunak yang dirancang khusus untuk menyembunyikan alamat IP Anda . Anda dapat mengidentifikasi apakah situs web telah diamankan menggunakan enkripsi dengan mencari “https” di bilah alamat bersama dengan ikon gembok.

  1. Amankan Perangkat Pribadi

Karyawan semakin sering menggunakan smartphone dan perangkat seluler lainnya untuk mengakses informasi di tempat kerja. Pertimbangkan untuk menerapkan kebijakan penggunaan perangkat pribadi untuk memastikan individu mengikuti protokol keamanan .  Beberapa kiat cepat untuk mengamankan informasi pribadi dan data kerja yang sensitif mencakup mematikan Bluetooth , jangan pernah menggunakan Wi-Fi publik yang tidak aman dan mengikuti saran yang sama untuk kode sandi perangkat pribadi yang kompleks seperti yang Anda lakukan untuk sistem komputer kantor.

  1. Minta Bantuan

Saat Anda mengelola TI secara internal, ada tekanan untuk memastikan Anda cukup terlindungi dari peretasan dan virus. Meskipun menerapkan semua tindakan ini dan memastikan karyawan mengikuti praktik terbaik, masih sulit untuk mengikuti ancaman dunia maya terbaru. Salah satu cara terbaik untuk mengatasi tantangan ini adalah dengan meminta bantuan penyedia manajemen teknologi yang selalu mengikuti perkembangan ancaman terbaru dan yang tugasnya membuat sistem Anda seaman mungkin. Saat Anda bekerja dengan penyedia manajemen teknologi, Anda mendapatkan pemantauan dan perhatian yang berfokus pada laser 24/7 .

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *